Hidup Sehat dengan Cuci Tangan Pakai Sabun

Diposkan oleh safru | Tuesday, September 29, 2009 | | 4 komentar »

Dalam rangka menyabut Hari Cuci Tangan Pakai Sabun (HCTPS) sedunia pada tanggal 15 Oktober nanti, "Belajar Hidup Sehat" sejenak mengajak sahabat blogger untuk mengingat kembali arti pentingnya Cuci Tangan Pakai Sabun.
Cuci tangan merupakan salah satu perilaku sehat yang pasti sudah dikenal. Perilaku ini pada umumnya sudah diperkenalkan kepada anak-anak sejak kecil tidak hanya oleh orang tua di rumah, bahkan ini menjadi salah satu kegiatan rutin yang diajarkan para guru di Taman Kanak-Kanak sampai Sekolah Dasar. Tetapi kenyataannya perilaku sehat ini belum menjadi budaya masyarakat kita dan biasanya hanya dilakukan sekedarnya, sebagai contoh ketika kita masuk ke sebuah rumah makan Indonesia, biasanya fasilitas cuci tangan disediakan dalam bentuk kobokan berisi air bersih dengan sepotong kecil jeruk nipis yang maksudnya untuk menghilangkan bau amis di tangan. Pemandangan berbeda ketika kita masuk ke restaurant fast food terkemuka asal negara adi daya, fasilitas cuci tangan sudah sangat memenuhi syarat, yaitu air bersih mengalir dilengkapi dengan sabun cuci tangan cair berkualitas dan pengering tangan merk terkenal, sayangnya fasilitas itu belum digunakan dengan baik, karena biasanya orang hanya mencuci tangan sekedar menghilangkan bau amis bekas makanan dan lupa atau malas mencuci tangan dulu sebelum makan. Beberapa hal di atas menunjukan kenyataan bahwa perilaku cuci tangan pakai sabun sebagai salah satu upaya personal hygiene belum dipahami masyarakat secara luas dan prakteknya pun belum banyak diterapkan dalam kehidupan sehari-hari..

Tangan merupakan pembawa utama kuman penyakit, oleh karena itu sangat penting untuk diketahui dan diingat bahwa perilaku cuci tangan pakai sabun merupakan perilaku sehat yang sangat efektif untuk mencegah penyebaran berbagai penyakit menular seperti diare, ISPA dan Flu Burung. Survei Kesehatan Nasional tahun 2001 menempatkan Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA) penyakit pada posisi tertinggi sebagai penyakit paling berbahaya pada balita. Diare dan ISPA dilaporkan telah membunuh 4 juta anak setiap tahun di negara-negara berkembang. Sementara Flu Burung atau yang dikenal juga H5N1 merupakan penyakit mematikan dan telah memakan cukup banyak korban. Perilaku cuci tangan pakai sabun yang merupakan perilaku yang sederhana, mudah dilakukan, tidak perlu menggunakan banyak waktu dan banyak biaya.

Mencuci tangan pakai sabun menjadi hal penting karena sabun sangat membantu menghilangkan kuman yang tidak tampak minyak/lemak/kotoran di permukaan kulit serta meninggalkan bau wangi. Sehingga kita dapat memperoleh kebersihan yang berpadu dengan bau wangi dan perasaan segar setelah mencuci tangan pakai sabun, ini tidak akan kita dapatkan jika kita hanya menggunakan air saja. Yang tidak kalah penting untuk diperhatikan adalah waktu-waktu kita harus melakukan perilaku cuci tangan, di Indonesia diperkenalkan 5 waktu penting yaitu :
1. Setelah ke jamban
2. Setelah menceboki anak
3. Sebelum makan
4. Sebelum memberi makan anak
5. Sebelum menyiapkan makanan

5 fakta yang harus diketahui tentang Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS) adalah :
1. Mencuci tangan dengan air saja tidak cukup
2. Mencuci tangan pakai sabun bisa mencegah penyakit yang menyebabkan kematian jutaan anak-anak setiap tahunnya
3. Waktu-waktu kritis CTPS adalah setelah ke jamban dan sebelum menyentuh makanan (mempersiapkan/memasak/menyajikan dan makan
4. Perilaku CTPS adalah intervensi kesehatan yang "cost-effective".
5. Untuk meningkatkan CTPS memerlukan pendekatan pemasaran sosial yang berfokus pada pelaku CTPS dan motivasi masing-masing yang menyadarkannya untuk mempraktekan perilaku CTPS

Praktek CTPS yang benar hanya membutuhkan sabun dan air mengalir. Air mengalir tidak harus dari keran, bisa juga mengalir dari sebuah wadah berupa gayung, botol, kaleng, ember tinggi, gentong atau jerigen. Untuk penggunaan jenis sabun dapat menggunakan semua jenis sabun karena semua jenis sabun sebenarnya cukup efektif dalam membunuh kuman penyebab penyakit. Untuk memperoleh hasil yang maksimal, maka CTPS perlu dilakukan dengan cara yang baik dan benar, langkah-langkahnya adalah sebagai berikut, yaitu :
1. Bilas tangan dengan air bersih yang mengalir
2. Tangan yang basah disabuni, digosok-gosok bagian telapak tangan dan punggung tangan,jari-jari, bawah kuku, minimal selama 20 detik.
3. Bilas kembali dengan air mengalir bersih sampai bersih
4. Keringkan dengan kain bersih atau kibas-kibaskan di udara

Menurut kajian yang disusun oleh Curtis and Cairncross (2003) didapatkan hasil bahwa perilaku CTPS khususnya setelah kontak dengan feses ketika ke jamban dan membantu anak ke jamban, dapat menurunkan insiden diare hingga 42-47%. Perilaku CTPS juga dikatakan dapat menurunkan transmisi ISPA hingga lebih dari 30% ini diperoleh dari kajian yang dilakukan oleh Rabie and Curtis (2005). Di lain pihak, Unicef menyatakan bahwa CTPS dapat menurunkan 50% insidens flu burung. Praktek CTPS juga dapat mencegah infeksi kulit, mata dan memudahkan kehidupan Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA). Beberapa kajian ini menunjukan bahwa intervensi CTPS dianggap sebagai pilihan perilaku yang efektif untuk pencegahan berbagai penyakit menular.

Mari bersama kita raih hidup sehat dengan Cuci Tangan Pakai Sabun.

Sumber : Ditjen P2PL melalui KPS-CTPS

Postingan Terkait Lainnya :


Widget by Astaqauliyah.Com

4 komentar

  1. ismi.. // September 30, 2009 at 9:31 AM  

    SiP
    info menarik sobat
    :)

  2. narti // October 2, 2009 at 10:35 AM  

    jd gak boleh sekedar basa basi ya? ada aturannya kalau mau hasilnya maksimal.
    makasih sharingnya.

  3. Anonymous // August 8, 2010 at 10:12 AM  

    is speedily Links london Chainsapproaching and men across the earth will start stress out about it. links of london sweetie bracelet Choosing a Valentine's Gift can be somewhat grueling, friendship bracelets especially if she and you are entirely close and all you want to do is dash her sympathy during this unusual reason. links of london uk All you necessity is some planning, the little thoughts, and a whole lot of honey. links of london silver If you are mystified for an idea for the Valentines Day gift now then why not ponder a discount links of london section of .Links Of London Bracelet is the classic and thoughtful gift to believe, links of london bracelet sale however, this is regularly above people's budgets. When selecting cheap links of london bracelet Bracelet get something that she will like, attire and show off to her links. links of london bracelet uk If she never wears jewels then bountiful her a wristlet is a very discount links of london bracelets risky and inadvisable gift.

  4. Anonymous // August 20, 2010 at 1:01 PM  

    Pregnancy is an exciting time full of hope Abercrombie and Fitch and excitement. It can also be an overwhelmingly Abercrombie self-conscience time as well, as your body is pregnant Abercrombie Sale does not mean you have to wear drab clothing Cheap Abercrombie and this is what a maternity clothes works to prevent.You can now breathe a little easier Abercrombie outlet with the knowledge that you can find clothes that fit you appropriately buy Abercrombie through changing like it never has before! Maternity clothes are available Abercrombie clothing for you to help you look and feel beautiful throughout abercrombie & fitch your pregnancy. You can find a number of companies who produce garments Abercrombie kids for pregnant women that are not only comfortable Abercrombie Outerwears but fashionable as well.You will find that clothes that cater Abercrombie & Fitch Outerwears to the pregnant body are usually created in order to grow with the belly. For instance, when you Abercrombie Polos purchase a shirt that is a maternity size take notice of a free-flowing front. Maternity jeans are also made Abercrombie & Fitch Polos with expanding belly lines. They are created in this way so that you do not have to buy new clothes every month or two throughout your pregnancy.

Post a Comment

Friends Link

Friends